Skip to content
Ridho Aqiqah Jogja » Aqiqah » 3 Tahap Proses Persalinan Normal

3 Tahap Proses Persalinan Normal

Sebelum membahas Tahap Proses Persalinan Normal simak penjelasan berikut. Ketika bertepatan pada ditaksir persalinan terus menjadi dekat, Bunda pasti mau mempersiapkan diri dengan baik. Salah satu perihal yang butuh dicoba merupakan terlebih dahulu menguasai tahapan yang hendak Bunda lakukan dalam proses persalinan wajar. Dengan begitu, Bunda hendak merasa lebih tenang serta aman buat menyongsong kedatangan sang Kecil.

Tahapan dalam Proses Persalinan Normal

Biasanya, proses persalinan wajar dibagi ke dalam 3 tahapan. Masing- masing sesi berlangsung dalam durasi yang berbeda- beda buat tiap perempuan. Pada pengalaman melahirkan awal, seseorang bunda dapat melewati ketiga tahapan tersebut dalam waktu 12- 24 jam. Berikut ini merupakan 3 sesi proses persalinan wajar yang butuh Bunda tahu:

1. Sesi Pertama

Di sesi awal, kontraksi terjalin secara berangsur- angsur serta leher rahim Bunda terbuka sedikit demi sedikit. Kontraksi dini biasanya berlangsung sepanjang 30- 45 menit, serta terjalin tiap 15- 20 menit. Sepanjang sesi ini, Bunda masih dapat melaksanakan aktivitas di rumah. Tetapi kala kontraksi mulai terjalin tiap 5 menit serta berlangsung terus menjadi intens, Bunda wajib lekas dibawa ke rumah sakit ataupun bidan terdekat. Tidak hanya itu, isyarat lain yang menampilkan Bunda wajib lekas dibawa ke rumah sakit ialah:

  • Keluar lendir agak kental serta bercampur sedikit darah dari Miss V.
  • Kantung ketuban rusak diiringi keluarnya air ketuban.
  • Perih serta pegal di wilayah panggul yang setelah itu menjalar ke pangkal paha serta perut bagian dasar.
  • Leher rahim( perut bagian dasar) terasa panas serta sakit.

2. Sesi Kedua

Sesi kedua persalinan diawali kala Bunda mendesak balita keluar dari rahim. Kala dokter ataupun bidan berkata bukaan leher rahim telah menggapai 10, hingga kemauan buat mengejan ataupun mendesak keluar kepala balita umumnya hendak tiba dengan sendirinya. Perihal ini hendak terasa semacam sang Kecil mau keluar, serta Bunda tinggal menolong mendorongnya.

Dikala mengejan, Bunda dianjurkan tidak memejamkan mata supaya pembuluh darah di dekat mata tidak rusak. Tidak hanya itu, bunda melahirkan pula tidak dianjurkan mengangkut panggul dikala mengejan. Perihal ini dimaksudkan supaya tidak terjalin robekan yang lebar pada perineum( jalur lahir). Bunda lumayan mengendalikan nafas serta mengejan menjajaki irama dorongan yang tiba.

3. Sesi Ketiga

Sesi terakhir dalam proses persalinan wajar merupakan pengeluaran plasenta. Dalam sesi ini, dokter ataupun bidan umumnya membagikan suntikan yang bisa memancing kontraksi. Tetapi bukan lagi diperuntukan buat menghasilkan balita, dorongan kontraksi kali ini dicoba buat menghasilkan plasenta.

Kontraksi yang hendak terjalin pada sesi ini juga tidak sekuat kontraksi dikala sang Kecil lahir. Tetapi, proses persalinan wajar umumnya tidak cuma menyudahi hingga disana. Bila robekan perineum sepanjang proses persalinan nyatanya lumayan lebar, dokter ataupun bidan hendak membagikan jahitan dengan persetujuan Bunda.

10 Panduan Tahap Proses Persalinan Normal Berjalan Lancar

Bunda pasti mau menempuh proses persalinan wajar dengan mudah. Sebab itu, sepanjang kehamilan, Bunda dapat mempersiapkan diri dengan melaksanakan hal- hal berikut ini. Telah siap berupaya?

1. Simak Kelas Kehamilan

Kelas kehamilan semacam senam berbadan dua, prenatal yoga, ataupun hypnobirthing hendak melatih Bunda mempersiapkan banyak perihal. Sebagian di antara lain ialah manajemen rasa sakit, metode respirasi, sampai kontrol diri. Seluruh perihal ini hendak sangat menolong Bunda mengalami proses persalinan wajar. Jangan ragu pula buat menjajaki kelas ini bersama suami yang hendak menemani Bunda menempuh persalinan nanti.

2. Bergerak dengan Aktif

Sepanjang kehamilan, Bunda dianjurkan senantiasa olahraga secara teratur. Tidak hanya berguna melindungi Bunda senantiasa aktif, berolahraga pula baik buat sang Kecil dalam isi. Perihal ini sebab gerakan aktif Bunda bisa menolong balita masuk ke jalur lahir dengan benar. Dengan begitu, proses persalinan juga dapat berjalan mudah.

3. Pelajari Metode Pernapasan

Metode respirasi yang benar hendak berikan pasokan oksigen ke segala badan, tercantum ke otot rahim. Dengan begitu, rahim hendak berkontraksi serta mendesak bakal anak dengan baik. Tidak hanya itu, metode respirasi pula menolong relaksasi sehingga otot badan mengendur serta kurangi rasa sakit sepanjang persalinan.

4. Jauhi Stres

Dikala tekanan pikiran, badan menciptakan adrenalin yang membuat otot badan jadi tegang. Salah satu yang hendak terdampak merupakan otot jalur lahir. Apabila otot jalur lahir mengencang, proses persalinan hendak jadi terus menjadi susah serta menyakitkan.

5. Banyak Berjalan

Dikala Bunda berdiri ataupun berjalan, kepala bakal anak yang telah terletak di jalur lahir hendak tertarik oleh gravitasi bumi. Perihal ini sangat menolong sang Kecil buat terus bergerak mendekati mulut rahim. Bila telah begitu, proses bersalin Bunda bisa berjalan lebih gampang serta kilat.

6. Pijat

Dikala kontraksi telah diawali serta Bunda menunggu pembukaan sempurna, mintalah seorang melaksanakan pijatan di punggung serta panggul. Tidak hanya menolong kurangi rasa sakit, Bunda pula hendak merasa lebih aman serta tenang. Hasilnya, otot jalur lahir jadi lebih rileks serta mendesak jalannya pembukaan.

7. Mengalihkan Perhatian

Proses kontraksi yang terkadang berjalan lelet dapat membuat Bunda resah. Perihal ini dapat diatasi dengan alihkan atensi pada hal- hal mengasyikkan. Misalnya saja mencermati musik, membaca, ataupun menyaksikan film kesukaan Bunda. Tidak hanya menenangkan, hiburan semacam ini pula jitu alihkan atensi Bunda dari rasa sakit dikala kontraksi.

8. Aromaterapi

Sebagian minyak esensial dapat jadi aromaterapi yang pas dikala Bunda merambah proses persalinan. Seleksi tipe aromaterapi yang cocok dengan kebutuhan Bunda. Minyak esensial lavender, misalnya, dapat menolong kurangi rasa sakit, merendahkan tekanan darah, serta tingkatkan rileksasi.

9. Simpan Energi

Proses persalinan pasti memerlukan banyak tenaga. Apabila Bunda sangat letih buat mendesak sang Kecil, dapat jadi dokter butuh melaksanakan episiotomi ataupun pengguntingan. Sebab itu, simpan tenaga Bunda paling utama mendekati bertepatan pada ditaksir persalinan. Beristirahatlah dengan lumayan, jaga konsumsi nutrisi, serta jangan jalani aktivitas yang sangat meletihkan.

10. Menikmati Camilan

Sembari menunggu pembukaan sempurna, Bunda dapat menikmati kemilan kesukaan. Hendak lebih baik apabila kemilan tersebut memiliki karbohidrat sehingga dapat jadi sumber tenaga. Dengan begitu, Bunda hendak lebih bertenaga dikala menempuh proses persalinan wajar.

Tiffany A. Moore- Simas, direktur Divisi Riset Obstetri serta Ginekologi University of Massachusetts Medical School berkata,“ Proses persalinan bisa jadi berbeda pada tiap perempuan. Tetapi, tujuan kesimpulannya tetaplah seseorang bunda serta balita yang sehat. Bagaimanapun, melahirkan merupakan pengalaman yang indah.”

Sebab itu, yang dapat Bunda jalani merupakan mempersiapkan diri sebaik bisa jadi buat melindungi kesehatan kehamilan. Dengan begitu, persalinan dapat berjalan mudah serta resiko komplikasi juga jadi menurun. Selamat menanti kelahiran sang buah hati.

Demikian penjelasan kami terkait Tahap Proses Persalinan Normal, semoga dapat bermanfaat untuk ayah dan bunda.

Baca Juga: Bagaimana ciri-ciri kambing yang boleh disembelih untuk aqiqah?