Skip to content
Ridho Aqiqah Jogja » Aqiqah » Perawatan Pasca Persalinan yang Penting Diketahui

Perawatan Pasca Persalinan yang Penting Diketahui

Sebelum membahas Perawatan Pasca Persalinan, simak penjelasan berikut ini. Kehamilan serta persalinan merupakan kodrat natural dalam siklus kehidupan seseorang perempuan. Mempunyai si buah hati serta jadi seseorang bunda pula sesuatu kebahagiaan sekalian kebanggaan tertentu. Tidak cuma masa kehamilan saja yang berarti buat di perhatikan, pasca persalinan juga pula sama berartinya sebab banyak keadaan yang bisa berpotensi jadi permasalahan pasca persalinan.

Pasca persalinan ini diucap pula dengan masa nifas/ puerperium, ialah keadaan pasca persalinan sampai kembali semacam saat sebelum berbadan dua umumnya terjalin antara 4- 6 pekan. Sepanjang masa nifas ini organ reproduksi hendak berangsur- angsur kembali semacam semula saat sebelum berbadan dua ataupun yang diucap masa involusi. Secara garis besar terdapat 2 perihal berarti yang butuh dicermati pada bunda pasca persalinan ialah keadaan Raga serta PSIKOLOGI nya.

Baca Juga: RINCIAN HARGA AQIQAH UNTUK ANAK LAKI-LAKI (2 KAMBING)

Berikut ini Perawatan Pasca Persalinan:

1. Perawatan Pasca persalinan

2 jam sehabis melahirkan balita merupakan waktu yang sangat kritis yang memerlukan pengawasan ketat. Dalam waktu 2 jam ini dicoba monitor ketat tekanan darah tiap 15 menit, temperatur badan tiap 4 jam pada 8 jam awal kemudian tiap 8 jam pada 8 jam selanjutnya. Kontraksi serta besarnya rahim dicermati,

jumlah perdarahan per vaginam dimonitor. Bila dibutuhkan diberikan obat buat kontraksi rahim supaya tidak terjalin perdarahan. 2 jam sehabis ditentukan tidak terdapat komplikasi akibat persalianan, diperbolehkan makan. Kalori& Protein yang diperlukan seikit lebih banyak. Suplemen zat besi diperlukan paling tidak 3 bulan pasca melahirkan.

2. Payudara

Buah dada perempuan mempunyai kelenjar air susu, banyaknya 15- 20 lobus pada tiap buah dada. Sesaat- 5 hari sehabis melahirkan buah dada mulai memproduksi

colostrum, yang bercorak kekuningan. Colostrum ini sedikit memiliki gula serta lemak tetapi kaya hendak komponen imunitas, mineral, protein globulin, asam amino, immunoglobulin A( IgA), macrophages, lymphocytes, lactoferrin, lactoperoxidase, and lysozymes

yang sangat baik buat balita. Buah dada hendak memproduksi colostrum hingga dekat 2 pekan kemudian mulai transisi ke air susu pada 4- 6 pekan.

Sedikit berbeda dari colostrum, air susu bunda yang matur terdiri dari lemak, protein, karbohidrat, bioactive factors, minerals, vitamins, hormones, serta produk imunitas. Konsentrasi serta komposisi air susu bunda dipengaruhi oleh konsumsi makanan

bunda, umur balita, serta kebutuhan balita. Bunda yang menyusui bisa menciptakan 600 ml per hari.

Metode menjaga buah dada:

Putting susu secara teratur dibersihkan dari kotoran ataupun air susu yang mengering yang bisa merangsang sela- sela puting susu memakai air hangat serta sabun yang lembut. Dibersihkan saat sebelum serta setelah menyusui. Fissure yang terluka bisa menimbulkan perih serta pengaruhi penciptaan air susu dan jadi sumber peradangan. Apabila putting susu terluka bisa diberikan salep lanolin serta diberikan pelindung putting susu sepanjang 24 jam. Umumnya membaik dalam 10 dari. Balita bisa diberikan asi lewat buah dada yang sehat serta pyudara yang sakit bisa dikeluarkan asi lewat pompa. Posisi balita yang salah dikala menyusu pula bisa pengaruhi baret pada putting susu.

Sebagian penyakit virus semacam Hepatitis B serta C, Citomegalovirus senantiasa bisa menyusui balita. Bunda dengan penyakit Herpes simplek senantiasa bisa menyusui asal dipastikam putting susu tidak terdapat bagian yang baret. Sebagian obat yang tidak boleh disantap oelh bunda menyusui antara lain cyclosphamide, cyclosporine, doxorubicin, methotrexate, mycophenolate, marijuana serta alcohol.

Kasus lain yang kerap ditemukan pada dikala menyusui merupakan keadaan Breast Engorgement. Ialah keadaan yang diisyarati dengan perih buah dada akibat tersumbatnya pengeluaran air susu dan

demam antara 37. 8- 39˚C yang umumnya puncaknya terjalin pada 3- 5 hari sehabis melahirkan. Metode mengatasinya dengan menggunakan Bra yang aman, kompres dengan es serta obat anti perih. Tidak hanya oleh sebab penyumbatan air susu, breast engorment bisa terjalin sebab peradangan.

Permasalahan lain yang kerap ditemukan pada buah dada merupakan inverted nipple( putting susu tenggelam). Perihal ini menyulitkan pada dikala menyusui. Metode mengatasinya dengan metode menyedot putting susu secara tertib serta kerap dalam waktu yang lama saat sebelum waktunya melahirkan supaya putting bisa menonjol keluar.

3. Perineum

Perineum merupakan wilayah dekat kemaluan serta anus. Umumnya pada wilayah perineum inilah dicoba aksi episiotomi ataupun pelebaran jalur lahir pada dikala persalinan. Wilayah ini wajib dibersihkan dengan arah dari depan ke balik. Kompres dingin bisa diberikan pada wilayah cedera jahitan buat kurangi pembengkakan. Apabila ada perih hebat wilayah perineum serta anus hingga wajib hati- hati hendak terbentuknya hematoma( perdarahan). Cedera jahitan umumnya menyembuh dekat 3 pekan. Walaupun tidak sering ditemukan bisa terjalin prolapse rahim dimana rahim turun ataupun terbalik keluar dari kemaluan, perihal ini ialah salah satu keadaan yang gawat serta membutuhkan penindakan lekas. Hemoroid ataupun ambeyen ataupun sembelit kerapkali terjalin umumnya akibat penekanan serta dikala mengejan. Penatalaksanaannya merupakan dengan salep anti perih, berendam di air hangat, serta obat pelunak kotoran.

4. Kandung kemih

Pada proses persalianan yang lama serta susah dengan balita besar, ataupun dorongan perlengkapan semacam vakum ataupun forcep, pemakaian kateter kemih, pembedahan sesar, bisa menyebabkan komplikasi pada kandung kencing ialah terbentuknya retensio kemih. Retensio kemih ialah sesuatu keadaan dimana tidak bisa kencing sehingga kemih tertahan di kandung kencing sehingga terasa sangat perih.

Apabila dalam waktu 4 jam pasca persalinan tidak bisa kencing hingga menunjukkan terdapatnya permasalahan. Metode mengatasinya dimasukan kateter kemih minimun 24 jam buat menghasilkan urinnya serta mengistirahatkan kandung kencing seraya penilaian pemicu terbentuknya retensio. Tidak hanya itu bisa diberikan obat- obatan serta cek laboratorium terhadap urinnya apakah terdapat peradangan. Bila yam aka bisa diberikan antibiotika.

5. Mood& psikologi

Merupakan berarti mengamati apakah terjalin tekanan mental pasca melahirkan. Kerapkali terjalin tekanan mental pada sebagian hari sehabis melahirkan. Sebagian permasalahan yang lebih parah bisa terjalin post partum baby blues syndrome. Keadaan ini diisyarati dengan ketakutan serta kecemasan hendak keahlian hendak mengurus anak, sediakan kebutuhan serta pergantian wujud badan sehabis melahirkan. Umumnya indikasi ini menghilang pada 2- 10 hari. Kpada keadaan yang parah bisa terjalin kemauan buat bunuh diri ataupun menewaskan bayinya. Dalam ondisi ini hingga dibutuhkan pengobatan obat- obatan lebih lanjut.

6. Komplikasi otot serta tulang pada dikala melahirkan.

Bisa terjalin pada dikala peregangan posisi yang telalu kelewatan. Curiga terjalin keadaan abnormal apabila perempuan pasca melahirkan tidak bisa berjalan serta ataupun terasa perih perut dasar hingga ke balik serta tungkai. Apabila terjalin hingga bisa dievaluasi dengan pengecekan lanjutan semacam Xray.

7. Waktu berhubungan intim kembali

Sehabis 2 pekan pasca persalinan bisa dicoba aktivitas intim apabila terasa aman. Bagi riset, 90% dari

484 perempuan pasca melahirkan anak awal melaksanakan aktivitas intim sehabis 6

bulan.

Berhubungan intim yang sangat kilat bisa tidak mengasyikkan serta mengaggu cedera jahitan serta menyebabkan laserasi jalur lahir. Dyspareunia( perih dikala berhubungan intim) bisa terjalin sebagian orang sehabis pembedahan sesar.

8. Kontrasepsi

Kontrasepsi merukan perihal yang sangat kerap diabaikan oleh bunda pasca persalinan sebab merasa tidak sangat berarti serta bisa ditunda. Sementara itu realitasnya ialah sesuatu perihal yang berarti. Perempuan yang tidak menyusui haid bisa kembali pada 6- 8 pekan pasca persalinan. Ovulasi terjalin pada rata- rata 7 pekan( antara 5- 11 pekan).

Pada perempuan menyusui haid serta kesuburan kembali dekat 18 bulan pasca persalinan.

Keadaan yang lain yang bisa terjalin pasca persalinan antara lain merupakan keletihan, konstipasi( susah buang air besar), anemia( kurang darah), sakit kepala, komplikasi cedera jahitan. Secara universal monitoring keadaan bunda pasca melahirkan dicoba sampai 18 bulan. Demikianlah hal- hal yang butuh dicermati pada bunda pasca persalinan. Rasanya postingan ini bisa berikan sedikit pengetahuan pada calon bunda ataupun yang telah melahirkan. Seseorang bunda yang sehat pasti bisa menjaga serta membesarkan kanak- kanak yang sehat generasi muda penerus bangsa.

Demikian penjelasan kami terkait Perawatan Pasca Persalinan, semoga bermanfaat untuk ayah dan bunda.

Baca Juga: Rekomendasi Aqiqah Enak Jogja

Catering Jogja Enak dan Murah