Apakah ibu hamil dapat menularkan covid 19 ke janin?

pict: republika

ibu yang diketahui atau dicurigai COVID-19 harus mematuhi standar dan tindakan pencegahan selama menyusui dan mematuhi langkah-langkah kebersihan yang disarankan untuk menghindari risiko penularan melalui tetesan napas. walaupun Saat ini tidak ada bukti kuat untuk penularan COVID-19 dari ibu hamil yang terinfeksi ke janin mereka.

contoh kasus di china

di China ada seorang ibu yang dikonfirmasi COVID-19. Namun, apakah kasusnya adalah penularan dari ibu ke anak? Kan tidak dapat dipastikan. karena terlambatnya pelaksanaan test yang dilakukan 36 jam setelah lahir. Analisis retrospektif terhadap 9 kasus wanita dengan pneumonia COVID-19 mengkonfirmasi diagnosis yang menjalani operasi caesar di China tidak menemukan penularan infeksi dari ibu ke bayi. Penelitian virus pada cairan ketuban, darah tali pusat dan usap nasofaring pada bayi baru lahir selalu negatif melaporkan empat kasus bayi lahir hidup, yang lahir dari wanita hamil dengan infeksi COVID-19 di Wuhan: bayi baru lahir tidak memiliki tanda klinis penyakit dan dinyatakan negatif virus saat melahirkan.

Dua tulisan dari dua tim peneliti China menyajikan rincian 3 neonatus yang mungkin telah terinfeksi sindrom pernafasan akut parah SARS-Cov2 dalam rahim dari ibu dengan ‘COVID-19

Bukti penularan tersebut didasarkan pada tingkat antibodi yang tinggi dalam darah neonatal setelah lahir. Semua bayi juga memiliki nilai antibodi yang tinggi dan kadar sitokin yang tinggi, meskipun antibodi mungkin telah melintasi plasenta dari ibu ke janin. Tak satu pun dari tiga neonatus memiliki hasil tes reaksi berantai positif.

Namun, dugaan penularan dalam rahim terletak pada deteksi, Antibodi IgM terlalu besar untuk melewati plasenta, oleh karena itu pendeteksiannya pada bayi baru lahir dapat diasumsikan mencerminkan produksi janin setelah infeksi dalam rahim meskipun tes rentan terhadap hasil positif palsu dan negatif palsu. Di sisi lain, meskipun sebuah penelitian pada tiga ibu Covid-19 menunjukkan bahwa tidak ada perubahan morfologi yang terkait dengan infeksi di tiga plasenta, tidak diketahui dengan baik apakah perubahan hipotetis arsitektur plasenta dapat mendukung perjalanan makromolekul dari ibu yang terinfeksi ke bayi.

baca juga:

Perlunya bukti yang lebih pasti

penularan virus vertikal lainnya dari ibu ke bayi bisa saja terjadi , bukti yang lebih pasti diperlukan sebelum bukti2 itu dapat digunakan untuk menasihati wanita hamil bahwa janin mereka berisiko terkena infeksi bawaan dengan SARS-Cov-2

Di sisi lain, diketahui bahwa, setelah lahir, ibu yang terinfeksi dapat menularkan virus COVID-19 melalui tetesan pernapasan saat menyusui atau kontak intim

Oleh karena itu, ibu yang diketahui atau dicurigai COVID-19 harus mematuhi standar dan tindakan pencegahan selama menyusui dan mematuhi langkah-langkah kebersihan yang disarankan untuk menghindari risiko penularan melalui tetesan napas

Di Rumah Sakit New York 215 pasien kebidanan, yang akan melahirkan antara 22 Maret dan 4 April 2020, diskrining untuk gejala Covid-19 dan diuji untuk SARS-Cov2. 1,9% wanita ditemukan positif dan bergejala dan 13,5% positif dan asimtomatik. Oleh karena itu, penulis menyimpulkan bahwa manfaat potensial dari pendekatan pengujian universal termasuk kemampuan untuk menggunakan status Covid-19 untuk menentukan praktik isolasi rumah sakit untuk melindungi ibu, bayi, dan tim perawatan kesehatan selama masa-masa sulit ini.

Dalam studi terbatas pada wanita dengan COVID-19 dan infeksi virus corona lainnya. virus tersebut belum terdeteksi dalam ASI; Meskipun demikian, kami tidak tahu apakah ibu dengan COVID-19 dapat menularkan virus melalui ASI Selain itu, beberapa ahli berspekulasi bahwa, serupa dengan epidemi SARS-Co-V

antibodi SARS-CoV-2 spesifik melewati ASI dari ibu COVID-19 ke bayi dalam beberapa hari setelah timbulnya penyakit, mungkin memoderasi ekspresi klinis infeksi bayi

pendapat ahli

Kelompok kerja Chinese Pediatrics COVID-19 merekomendasikan pemisahan ibu sebelum menyusui karena COVID-19 dapat menyebabkan penyakit parah. Mereka menyarankan pemberian makan bayi dengan susu formula atau mungkin ASI donor

menjelaskan dampak pandemi terhadap pengelolaan ASI yang disumbangkan. Di Cina, baik donasi maupun permintaan akan ASI menurun akibat pandemi; Di Italia, sumbangan menurun, mungkin karena wanita lebih memilih untuk tidak pergi ke rumah sakit. Kurangnya ASI yang disumbangkan membuat kebutuhan untuk menyusui semakin nyata bila memungkinkan.

Namun, karena menyusui mengurangi risiko infeksi patogen lain yang mungkin menyebabkan penyakit serius, lembaga ilmiah dan publik utama (WHO, UNICEF, ISS, IUOG, RCOG dan ABM)

melindungi ibu menyusui dan mempertanyakan rekomendasi China untuk secara rutin memisahkan bayi baru lahir dari ibu COVID-19.

baca juga:

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)

menyatakan bahwa ” penentuan apakah akan memisahkan ibu dengan yang diketahui atau diduga COVID-19 dan bayinya harus dibuat berdasarkan kasus per kasus menggunakan pengambilan keputusan bersama antara ibu dan tim klinis” dan mempertimbangkan banyak faktor (kondisi klinis ibu dan bayi, hasil pengujian SARS-CoV-2 ibu dan bayi (tes bayi yang positif akan meniadakan kebutuhan untuk berpisah), keinginan untuk menyusui, kapasitas fasilitas untuk mengakomodasi pemisahan atau colocation, kemampuan untuk mempertahankan pemisahan saat dipulangkan, risiko dan manfaat lain dari perpisahan sementara dari ibu yang diketahui atau dicurigai COVID-19 dan bayinya).

Sumber: terimakasih kepada: diabetesresearchclinicalpractice., tribun news, youtube, kompas tv youtube.